Sabtu, September 19

What Will I Be

Sekarang gue lagi duduk di depan laptop, di depan kipas angin. Gue abis pulang GO, TST matematika tadi karena Senin ada ulangannya Pak Robert. Sumpah, gue belum ada sama sekali persiapan buat SBMPTN. Passing grade TO ke-2 gue turun jadi 21%. I know, kecil banget. Gue nggak tahu apakah itu normal untuk sebuah nilai TO ke-2 atau nggak, pokoknya gue kecewa berat.

Tadi, Hapis nanya ke gue apa yang mau gue ambil nanti. Gue jawab dengan bangga, "TO kemaren sih aku milih FK USU, Arsitektur UI, sama Arsitektur USU." 

Terus Hapis bilang lagi, "Berarti kau belum punya cita-cita, Le."

Gue diem.

"Emang apa yang bakal kau lakuin untuk menafkahi dirimu dari yang kau pelajari nanti?"

"Gak tau."

"Berarti kau belum punya cita-cita."

Dan sampe rumah gue bener-bener kepikiran... Terima kasih kakak-kakak kelas 3 dulu yang sering bilang kalau pilihan gue bakal ganti di kelas 3 nanti. Karena buktinya gue bener-bener kepikiran apakah gue bener-bener mau jadi dokter atau nggak. Karena, kalau gue mau, gue bisa Biologi dan buktinya GUE PALING GABISA NGAPAL-NGAPAL....

Apakah anak kelas 3 selalu mikir kayak gue???? Atau setidaknya, apakah ada????? I mean, gue milih Arsitektur karena keren dan matematika adalah salah satunya pelajaran yang nyambung sama gue. Gue tau sempit banget ya pemikiran gue???????? Gue malah mikir gue bakal ngelakuin apa yang biasa calon-"jurusan yang gue masuki" akan lakukan.

HUUU SOMEONEE PLEASE KASIH GUE PENCERAHAAAAAAN.

3 komentar:

  1. Psikotes coba le wkwk. Cemungudh~ ~*tiba2 muncul setelah hibernasi*~

    BalasHapus
  2. i recommend you to try sidik jari namanya "STIFIN" gitu-gitu aku udah pernah coba & dapet pencerahan bangetbanget Alhamdulillah, coba deh search google.

    BalasHapus
  3. Wajar banget kok ketika udah kelas 3 tapi malah ngerasa ga yakin lagi dengan pilihan awal. And yes indeed, itu menyeramkan. Itu terjadi padaku. Kemarin, aku sendiri udah fix banget pengen jurusan arsitektur. Trus tiba-tiba aku ngerasa ragu, dan ada godaan untuk masuk psikologi. Seolah-olah ada yang berbisik, "Tan, coba liat jurusan ini deh, kayaknya lebih cocok ke kamu." Yeah, aku milih psikologi juga hampir di detik terakhir masa kelas 3-ku, sampai orangtua bertanya-tanya heran. Karena ya itu tadi, selama ini aku bilang aku pengennya arsitektur. Akhirnya aku coba nanya sana-sini (sama tentor bimbel, temen, guru BK, dan terutama, Tuhan :)) ). Setelah aku temukan jawabannya, aku coba susun alasan untuk diutarakan ke orangtua, tentang kenapa aku pilih jurusan ini. Dan syukurnya, mereka percaya padaku.

    Menurutku, jangan terlalu terpaku sama prospek kalo mau milih jurusan. Oke, itu penting. Tapi lebih penting kesenangan kamu menjalani hari-hari di perkuliahan nantinya. Pilih bidang yang bikin kamu tertantang, yang bikin kamu pengen belajar lebih, dan bikin kamu nagih pengen lakuin terus dan terus. Inget, kalo kamu udah cinta pada satu hal, kamu pasti akan melakukan hal yang terbaik padanya. Dan kalau sudah begitu, aku yakin, suatu saat nanti kamu bakal bisa berkarya dan berinovasi beyond prospek-prospek pekerjaan yang selama ini kita "makan" dari omongan orang-orang.

    Oh iya Leaa, kalo kamu mau nanya-nanya soal jurusan ke aku langsung japri aja yaa, siapa tau bisa bantu.

    BalasHapus

Follow by Email