Rabu, Februari 4

Yanuar Versus Ronaldo

Keajaiban dunia di kelas gue yang nggak ada masa expired-nya adalah Yanuar vs. Ronaldo. Baiklah, kalian pasti nggak kenal sama mereka karena mereka bukan personil One Direction ataupun AKB48. Mereka itu personil 8 Manusia Ular. Nggak, gue nggak bohong, gue nggak ngelucu. Anak cowok di kelas gue emang rada sableng, mereka bikin grup LINE khusus cowok-cowok IPA 4 bernama "Jalan Jalan Men" dan baru-baru ini katanya diganti jadi "8 Manusia Ular".

Yanuar dan Ronaldo "katanya" berantem. Tapi berantemnya lucu banget, lho. Gue nggak tahu akar permasalahannya gimana, katanya sih gara-gara cewek, tapi mereka udah berantem sejak kelas satu. Kalau dikata jaman sekarang berantem itu pisah-pisahan, sindir-sindiran, jambak-jambakan, tonjok-tonjokan, kalau mereka... diem-dieman, gak notice-notice-an, bodo amat-bodo amat-an dan tsundere-tsundere-an. Lucu banget pokoknya. Apalagi sifat mereka yang bikin kocak. Yanuar yang menurut gue childish banget karena ia bakal selalu marah-marah geram kalau selalu diejek dengan embel-embel "Ronaldo" dan Ronaldo yang sok kalem dan sok tegar. Mereka lebih mirip anak SD yang di-cie-cie-in sama satu kelas.

Walau mereka berantem, mereka selalu main bareng. Nah, itu yang selalu bikin kocak. Mereka sama-sama anak 8 Manusia Ular, sama-sama anak Maya, kalau nongkrong di pojokan kelas selalu bareng, kalau nginep selalu bareng, pokoknya apa-apa mereka selalu bareng!! Tapi mereka kayaknya nggak pernah ngobrol satu sama lain dan kira-kira udah setahunan gitu walau selalu bareng-bareng. Anak-anak kelas gue kan juga sering nyanyi di pojokan dengan iringan gitar Michael. Mereka demen banget nyanyi lagu Iwan Fals yang Pesawat Tempur dengan lirik yang mereka ganti di bagian reff-nya. Pernah mereka ganti jadi:

Yanuar, Yanuar.
Maafkanlah Ronaldo.
Maafkan Ronaldo.
Maafkan Ronaldo.

Biasanya kalau udah gitu, Yanuar langsung sewot dan bakal bilang, "Becek kali bah mulut kelen." dan Ronaldo bakal diem-diem gitu. Mereka juga pernah nggak sengaja duduk berdua di meja paling depan gara-gara mau nyatet dan pas anak-anak lain bilang "CIEEEEE" dan mereka langsung notice, Yanuar bilang "ANJING!" Dan hengkang dari tuh kursi, kalau Ronaldo selo aja. Ronaldo emang lebih dewasa dibanding Yanuar. Menurut gue, mereka sebenernya mau aja baikan, tapi ya gengsi gitu. Tapi mereka kalau berantem kocak sih, jadinya bodo amat kaga dipisahin malah jadi hiburan kan.

Btw, gue lagi demen bangeeet sama drama Jepang yang berjudul "Itazura na Kiss: Love in Tokyo" atau english title-nya "Mischievous Kiss: Love in Tokyo." Sumpah, awalnya gue males banget mau nonton, karena kakak gue lebay-lebay gitu ngomonginnya. Dan gue juga NGGAK PERNAH nonton drama-drama Asia gitu sampe abis dan nggak pernah punya interest sama yang gitu-gituan. Gue cukup tertarik sih dulu buat ngikutin drama yang pas gue kelas 6 disiarin di Indosiar yang judulnya Boys Before Flower yang notabene merupakan versi Korea-nya Meteor Garden (Iya kan?) tapi gue aja udah males gara-gara nggak nonton 1 episode dan gue juga nggak suka-suka amat sama Korea-Koreaan (Nggak suka bukan berarti benci ya, cowok Korea ganteng-ganteng banget anjir, apalagi Baekhyun karena gue cuma tau itu doang). Jangankan Korea, gue aja nggak tau artis-artis Jepang cuma tau AKB48 itu juga cuma tau yang terkenal doang, makanya itu gue nggak pernah ada interest sama sekali dengan seri TV Asia-Asiaan kecuali Anime. Tapi ini... Itazura na Kiss... Plis bangeeeeet, gue bener-bener kesedot sama nih drama! Gue kesel banget sama cowonya si Irie Naoki yang dimainkan oleh Furukawa Yuki, gue lebih demen si tokoh utama ini, Kotoko Aihara, pacaran sama Kinnosuke 'Kin-chan' Ikezawa tapi di season 2-nya gue suka banget ngeliat Kotoko sama Naoki nikah. Ish ngeselin banget deh nih drama! Setiap Senin gue jadinya nge-refresh fansub-nya terus dan sekarang udah episode 10 season 2! Wajib banget nonton!! Kalau nggak salah ini versi Jepangnya Playful Kiss, drama Korea. Tapi kan Playful Kiss adaptation-nya manga Jepang yang berjudul Itazura na Kiss jadi ya gak bisa dibilang versi Koreanya juga.

Btw (lagi!), gue udah baca Lola and the Boy Next Door-nya Stephanie Perkins, lho! Sesuai dengan postingan gue yang "Anna and the French Kiss", gue akhirnya beli pada awal Januari di Books & Beyond dan gue selesaiin 5 hari, hehe. Protagonisnya, si Lola, unik banget dan pede-an, gue suka dengan kutipan dia yang "I don't believe in fashion. I believe in costume. Life is too short to be same person every day," dan membuat gue nggak minderan lagi. Seminggu kemudiannya gue membeli Fangirl-nya Rainbow Rowell di Books & Beyond juga, tapi belum gue selesaikan sampai sekarang karena akhir-akhir ini gue lebih demen nonton film dibanding membaca. Tapi gue suka konsep ceritanya yang GUE BANGET karena gue suka baca fanfic seperti permasalahan protagonisnya, Cather 'Cath' Avery, yang menghabiskan masa remajanya dengan membuat fanfic tentang novel magis-magisan kesukaannya. Gue juga cukup tertarik karena nama cowoknya adalah Levi, hehe. Dan gue juga baru tahu ternyata fanfic itu ilegal, lho, karena adanya hak cipta dari tokoh yang kita ambil dan sama aja itu dengan mencuri. Sok ngomongin ilegal di Indonesia, gue aja download anime atau film masih ilegal dan baca manga juga ilegal, WINDOWS gue aja palsu. Yaudah bye aja gue. 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow by Email