Jumat, November 28

Something I Need

H-2 udah Desember aja, ya. Artinya, sebentar lagi bakal libur tahun baru, horeee! Tapi sebelum merasakan surga dunia itu, ya... harus lewatin UAS dulu. Well, hi UAS, nice to meet you again.

Kalau UAS bagai neraka, sebelum UAS bakal ada neraka dari segala neraka... bagi gue: public speaking. Sejak semester dua kelas sepuluh, sekolah gue (kayaknya bakal) selalu ngadain ujian praktek untuk Agama Islam. Katanya untuk nilai motorik, big F for kurkul2013. Waktu kelas 10 sih masih mending, praktek haji. 

Nah, kemarin Pak Husni datang ke kelas pas pelajarannya Bu Yetty untuk ngumumin ujian praktek yang dilaksanakan hari Minggu itu. Rada males sih, soalnya Minggu kan jadwalnya bangun siang. Lalu sepersekian detik berikutnya, suara Pak Husni bagai di-BGM-kan dengan suara petir. Katanya materinya adalah pidato tentang pendidikan gitu. Anyway, kalau soal ngomong di depan umum, gue itu paling cupu, like BANGET. Kalau untuk ngomong di depan teman sekelas sih, gue masih okay-okay aja, tapi kalau di depan 500 orang yang nggak gue kenal-kenal amat? Plis deh, pak. Terakhir kali gue ngomong di depan kelas sih baru-baru aja dan temen-temen gue nggak peduli-peduli amat, jadi gue masih bisa menghirup oksigen. Parahnya itu waktu gue SMP, kalau nggak salah kelas 9. Mam Hermi nyuruh semacam pidato gitu satu-satu di depan kelas, saat itu gue udah hapal mati. Pas maju? BAM, otak gue kosong, tangan gue geter-geter, dan bahkan otak gue nggak bisa merangkai kata-kata untuk bicara dengan spontan, gue mau nangis rasanya waktu itu. Pas gue balik? Gue ketawa getir gitu ke Alya dan Bagas, padahal dalam hati gue nangis.

Gue bingung sendiri, padahal dulu waktu gue kecil, gue aktifnya naujubilah, extra-extrovert kali, ya? Gue dulu selalu pengin jadi pembaca protokol atau yang kibar bendera saat line up upacara berada di tangan kelas gue, karena paling dilihat orang. Gue malah selalu pengin jadi ketua kelas. Dan sejak gue SMP, gue cuek banget sama yang gituan, malah kalau bisa gue jadi biasa-biasa aja. Akhirnya gue kemana-mana jadi takut sendiri, terlalu bergantung sama orang. Gue benci banget sama sifat gue yang kayak gitu, kayak nggak ada rasa percaya diri sama sekali dan nyusahin. Untung aja temen-temen gue selalu nge-cover kelemahan gue ini. Alya dan Nisa. Mereka itu slow-slow aja untuk ngomong sama orang baru, jadinya kalau mereka bacot, gue jadi ikutan.

Jadi, pas pidato nanti, siapa coba yang mau nge-cover gue? Please siapa aja, pinjem kepercayaan diri kalian, dong!

Source: Tumblr

Follow by Email