Selasa, September 9

LIFE//VOL:02

Malem (atau pagi?).

Jadi ini udah jam 1:09 WIB dan gue belum tidur. Mana besok pelajarannya Pak Tao, lagi.

Oh iya, gue abis buat new cover untuk header blog ini dan membuat 'julukan' baru. Well, gimana? Gue lebih suka yang dulu sih, tapi udah bosen, huhu. Jadi, gue mau bahas satu-satu tentang new concept (LAAH SOK NEW CONCEPT LAU...) blog ini.

"II" berarti Gemini.
Gemini /Ge·mi·ni/
Astrol zodiak ke-3 yg digambarkan dng orang kembar sbg lambang bagi orang yg lahir antara tanggal 21 Mei dan 21 Juni.
Ya, Gemini karakter fiksi gue. Bintang gue. Bintang si Gemini. Bintang Raisa 'Could it be love' juga.
Kalau ngomongin bintang, jadi keinget deh dulu tetangga gue yang namanya Nadhifa tapi dulu dipanggil Kak Difa (Baca: Kadifa. Padahal umur doi lebih muda dari gue). Pas jaman-jamannya nulis biodata, dia ikutan dan di kolom 'bintang' dia nulisnya begini:
Bintang: Kejora.
Gue ngakak banget sih ngingetnya. Tapi karena masih dedek-dedek, yaudahlah, dimaafin. Btw, kenapa jadi ngomongin Difa, sih?! Gue kan mau ngomongin blog gue, kenapa jadi elu, Dip? Ohiya, FYI, Difa sekarang lanjut SMA di pesantren, loh! Sekalinya gue liburan ke Jakarta, dia lagi di pondok. 
KNP JD DF LG, Y?! *Ceritanya marah*

LIFE//VOL:02, tuh maksudnya kayak hidup gue ibarat buku. Nah, blog gue ini volume 02 nya. Eh, tapi kalau dipikir-pikir lagi, volume 02 itu kan maksudnya sequel-nya, kan? Berarti lanjutan idup gue gitu, kan?! Ah, bodo deh... anggep aja ini tuh idup kedua gue, gitu.

Awalnya gue mau buat 'LIFE 2.0', tapi baru inget kalau album keduanya Justin Bieber berjudul 'My World 2.0'. Nanti gue ask sama dia di ask.fm lagi, pake akun anonim.
"Kak, nama blognya plagiat dari judul albumnya JB, yaaa? Ngefans ya??"
Btw, gue jujur-jujur aja nih, ya... Gue dulu Beliebers--fandomnya Justin Bieber. Tapi sekarang gue nggak begitu suka doi lagi karena... karena apa ya? Gue juga lupa karena apa.

Thanks aja buat kakak-adek gue karena udah bantuin make Photoshop. Gue aja masih nggak bisa menerima kenyataan kalau adek gue lebih bisa PS dibanding gue. Sebenernya, gue mau ganti backgroundnya juga sekalian, tapi gue terlalu takut karena... takut salah plus gue nggak punya gambar background gue yang sekarang. Yaudalah, kapan-kapan aja, ya.

Rabu, September 3

Second Year

Perasaan, gue denger-denger dari anak kelas tiga atau alumni kalau kelas dua itu masa-masa paling enak. Awalnya gue yang waktu kelas satu, nggak sabar jadi kakak kelas. Setelah akhirnya gue naik pangkat jadi kelas XI, gue langsung merasa ditertawai oleh kakak kelas tiga dan alumni sambil berkata, "EAT DAT BULLSHIT, DUDE! HAHA." Gue cuma bisa tersenyum sambil menelan sumpah serapah di kelas dua ini.

Kelas dua itu:
Katanya surga free time.
Katanya guru sering nggak masuk.
Katanya gampang cabut.
Katanya sering bebas.
Katanya jarang ada tugas.
Katanya masa-masa 'bebas'.
Iya, katanya doang. Semua itu bohong. Dan gue berhasil dibohongi. Bener kata orang, trust no one (Lah, itu kata orang juga).

Eh, tapi gue nggak suka cabut kok. Tolong di garis bawahi ya, kalau bisa di stabilo.

Btw, gue nggak tau harus nyebut kelas dua di Indonesia dengan sebutan 'Sophomore' atau 'Junior'. Secara 'Sophomore' itu artinya second year dan 'Junior' itu kelas XI. Makanya gue buat judulnya "Second Year" doang. Gue tau harusnya gue nggak usah sok US.... Lah, kenapa jadi ngomongin judul yak?

Guru-guru di kelas XI itu menurut gue ngantukin tapi bikin ngerti! Terutama pelajarannya Bu Denny dan Pak Tao. Walaupun tuh pelajaran ditaruh di jam pertama, pasti gue selalu nguaaap! Pelajaran Bu Denny aja gue nguap berkali-kali sampe minum gue abis (Gue pernah baca sih kalau cara ngurangin kantuk dengan minum air), tapi yang dicuap-cuapin sama beliau malah masuk ke otak gue yang unyu ini. Gue aja jadi ngerti banget kimia dan fisika, dah jago abis deh, coba aja kasih gue soal olimpiade fisika atau kimia tingkat internasional, pasti remed deh! #lah. Enggak, gue nggak ngerti-ngerti amat sih, tapi setidaknya gue ngerti. Lebih tepatnya dipaksa ngerti. Pak Tao suka tiba-tiba ngasih pertanyaan, kalau nggak bisa jawab, tangannya dipukul. Gimana gue nggak takut. Temen gue aja pernah sampe merah, hu, ceyem.

Tapi enaknya jadi kakak kelas itu... punya adik kelas! Gue suka aja punya adek kelas. Ya, mungkin karena gue kakak ye... gue suka punya adek, selain bisa disuruh-suruh juga bisa jadi pelampiasan amarah #eh. Nggak deng, gue kakak kelas bae' dan invis kok! Cuma adek kandung gue doang yang gue siksa. Maksudnya sih, gue nggak peduli-peduli amat kalo lo kagak sopan. Karena gue tau rasanya jadi adek yang memendam kalimat, "Mentang-mentang lu 'kakak'." Iya, gue tau, karena gue seorang adik dan seorang kakak juga. Gue suka dipanggil "kakak", kesannya gue ituuuuu jadi contoh buat adek gue, rasanya mau menebar kebaikaaaan saja. Gue tau nggak nyambung, tapi itu from my deepest heart *ngelap air mata*. 

Anyway kalo ngomongin tugas... *siap-siap meledak*. NGGAK BAKALAN SELESE. GUE NGGAK SANGGUUUUP. Air mata ini telah habis untuk makhluk terkutuk ini. Lebay, gue nggak pernah nangis sih ye gara-gara tugas. Tapi tuh... rasanya gue nggak ada istirahatnya. (BOHONGGG, LO AJA BARU AJA BANGUN DARI TIDUR SIANG!!).Tiap hari gue les, tiap hari ada PR. Sedih. Pelajaran art lebih parah lagi. Sekarang gue disuruh ngejait pake benang dan jarum kait. Gue yang nggak punya bakat jahit-menjahit disuruh ginian! Hari Minggu aja gue sempet-sempetnya mikirin tugas/catetan. Sedih nggak tuh. Tiap hari Sabtu sepulang dari GO, gue selalu teriak dalam hati, "AKHIRNYA SATU MINGGU INI SANGGUP HAMBA SELESAIKAN, YA ALLAH!" Tapi apa daya, gue nggak bisa ngeluh selama gue masih jadi murid.

"Kuroko no Tugase" || Source: Coretan Harian

Dan gue baru-baru ini gue ngestalk diri sendiri di FB. Alay banget emang. Tapi gue pernah buat status kayak gini, yang malah berakhir bullshit.

Edit ya... "Kelas 11 harus lebih bagus!". Semoga nggak bullshit ye... wkwk.
Oh iya, Pak Ridwan tadi menggila. Jadi, beliau tiba-tiba dateng ke kelas pas tengah pelajaran matematika sambil bawa cutter. Tiba-tiba beliau ngerobekin badge sekolah siapa aja yang beli di luar sekolah. Untung aja gue beli di sekolah, jadinya nggak kena deh. Parahnya, Alya masih pake badge kelas satu (warna putih), makin kena semprot deh sama Pak Ridwan.

Eh, Taufiq lagi haji sekeluarga loh! Jadinya rumahnya ngga bisa dijadiin basecamp kalo les di rumah guru gue, deh! huhuhu... semoga sehat selalu aja deh tuh anak. Kasian Paksi men-duda di kelas.

Salam 17-an dari Genggez yang badgenya udah kuning.

Follow by Email