Rabu, Agustus 20

XI IPA 4: "Dia... Kanker?"



Lebaran haji nanti, salah satu temen deket gue ada yang mau haji sekeluarga gitu. Sebut saja dia X (Nggak boleh dikasih tau namanya, soalnya gue udah janji untuk nggak bocor tentang kabar dia mau haji... since ini kejadian lucu, jadi... *sigh*). Kemarin, dia izin pulang untuk suntik gitu. Gue nggak tau sih untuk apa suntik itu, yang penting kata salah satu temen gue, kalau mau haji ya... suntik. Kok serem, ya? (Btw, gue nggak pernah punya trauma tentang suntik-menyuntik. Kalau disuruh suntik, gue 'oke' aja. Gue nggak takut #asek).

Oke balik.

Waktu itu lagi pelajaran Fisika. Yang ngajar adalah Pak Tao yang merupakan papah tercinta salah satu temen sekelas gue, Doni. Entahlah gue harus manggil dia 'bapak' atau 'om', yang penting beliau kalau ngajar kayak tentor GO. Lalu, seorang guru --yang gue tebak adalah guru yang piket, datang ke kelas gue untuk bilang bahwa X harus IP --izin pulang, mau suntik.

X: Pak, permisi ya... (Lalu dia salam sama Pak Tao)
Pak Tao: Iya.

Setelah X keluar, Pak Tao siap-siap membuka mulut. Mungkin karena ia mendengar kata 'suntik' dari mulut guru piket yang nge-izinin X.

Pak Tao: Suntik? Suntik untuk apa? (Sambil ngeliat gue karena gue duduk paling depan dan paling dekat dengan tempat ia berdiri)
Gue: Nggak tau, Pak.
Pak Tao: Jangan-jangan kayak Olga itu. Untuk kanker. Dia...–Ah pasti untuk pencegahan. Dia sering sakit kepala? (Ngeliat ke seluruh kelas dengan muka yang bingung). Dia sering sakit kepala? (Melihat ke arah gue)
Gue: Nggak tau, Pak.
Pak Tao: (Think hard) Hm... pasti untuk pencegahan! (Membuyarkan pikirannya) Oke, kita lanjut!

Sebenarnya gue tahu itu untuk persiapan hajinya karena saat X berdiri, teman sebangkunya ketawa-ketawa sambil mengatakan, "Cie haji, ciee." Tapi nggak mungkin kan kalau gue bilang ke Pak Tao? Sama aja dong gue ngebocorin rahasia dia ke satu kelas. Setelah pelajaran kembali dimulai, gue sama Nisa cuma ketawa-ketawa aja.

Gue: Mau bilang sih sebenernya, tapi kan ini rahasia.
Nisa: Yaudah nggak papa kan rahasia jadi mending dikira kanker aja, deh!

Besoknya yang merupakan hari ini, X kembali sekolah dan pelajaran Fisika ada lagi. Pak Tao nggak ngungkit-ngungkit lagi soal suntik-menyuntik itu, tapi gue, Nisa, Alya, dan Diva ketawa-ketawa pas Pak Tao masuk mengingat ada si X.

Selasa, Agustus 5

MOS 2014: Durian Runtuh

Yak, tanggal 4 kemarin adalah hari pertama sekolah. Artinya, gue telah resmi jadi anak second year a.k.a kelas 11, punya adek kelas, bakal sering gabut, dan... menguasai kantin. Bercanda deh. Di SMAN 4 sih, nggak ada kuasa-kuasaan. Hilang pantat, hilang tempat. Nggak dapet tempat? Yaudah lo join aja sama kakak kelas. Tapi kalo kakak kelasnya ada yang ngelawak, lo boleh ikutan ketawa, asal sopan (lah??). Intinya SMAN 4 itu free. Lo ya lo, Gue ya gue. Kira-kira gitu. Tapi senioritas tetep ada, walau nggak begitu kelihatan, lo juga harus tau diri kalo jadi adek kelas. Respect our teacher and kakak kelas (?).

Gue sebenernya sangat-amat-malas sekolah. Entah kenapa, sejak gue SMA, gue nggak excited-excited amat buat dateng ke hari pertama sekolah (Kecuali tahun lalu yang merupakan hari pertama gue masuk SMA). Alasan gue datang pada hari pertama (4 Agustus): Daftar ulang. Er... ngapain sih pake acara daftar ulang segala. Sebenarnya, 'daftar ulang' itu cuma titel doang. Aslinya, kita ngantri di sebuah kelas untuk... bayar uang sekolah 2 bulan. Lalu pada akhirnya, karena Diva nggak bawa uang sekolah, jadinya gue nggak jadi bayar dan memutuskan untuk bayarnya besok aja. Padahal gue nggak mau dateng keesokan harinya.

Kerjaan gue di sekolah cuma jalan-jalan nggak jelas. Caper. Tepe-tepe. Tour sekolah gitu, cie. Lalu diajakin Kak Dinda untuk ikutan rapat buat demo ekskul yang akan diselenggarakan besoknya (5 Agustus). Setelah ikutan rapat yang ternyata sedikit menguntungkan buat gue (Cuci mata. Fix, gue centil), gue en de genk (?), duduk di ex-XII IPS 1 yang rame akan anak kelas mana-mana (Ceritanya kita-kita kelas XI dan XII belom dapat kelas dan ditelantarkan... *sigh*). Dari pinggir lapangan, gue ngeliatin anak kelas X yang lagi di MOS. Kasihan. Tapi... MAMPUS LO, GUE JUGA DIGITUIN TAUN LALU HAHAHA *Ketawa jahat*. Bercanda. Fix gue bercanda... jangan pada ngelirik tombol 'x' di pojok kanan atas dong. Gue kasian banget ngeliatnya, mana waktu itu lagi panas banget lagi. Gue kalau jadi salah satu dari mereka bakal pura-pura pingsan...(??). Rasanya pengen gue selamatin satu sambil melirik anak OSIS dengan tatapan nantang. Yang ada gue diganyang sama seluruh anak OSIS...

Ah... kasian dedek-dedek...
Dan alasan gue datang di hari ke-2 (5 Agustus): Demo Ekskul. Awalnya gue kira ini bakal malesin banget. Ternyata malah seru! Emangsih, panas dan capeknya bukan main. 

Gue dateng telat, karena... males lama-lama di sekolah. Gue dateng jam 7 lewat 32 menit dan pas nyampe di sekolah, dikejutkan dengan Nabila yang tiba-tiba nangis. Ternyata udah pembagian kelas. Nabila kepisah sama Nisa, Kiki, dan Tanti. Nabila di XI IPA 1, Nisa di XI IPA 2, Tanti dan Kiki di XI IPA 6. Untungnya, semua anak di kelas gue (X IPA 5) yang memilih peminatan Ekonomi, sekelas semua di XI IPA 4. Yea! Gue udah officially jadi anak kelas XI! Sayangnya, gue nggak sekelas lagi sama Saida *Nangis darah*.

Setelah menikmati kelas baru gue --yang tadinya bekas kelas X IPA 7, gue duduk di salah satu bench di pinggir lapangan bersama anak-anak Shutterbugs --Organisasi eskskul photography di sekolah gue. Since ketua OSIS dan wakil MPK adalah anak Shutterbugs juga, ada anak OSIS kelas XI yang ngasih segepok surat cinta. Tiba-tiba gue keinget surat cinta gue yang gue buat saat MOS dulu. Menggelikan banget.

Sekitar pukul 10, gue dan beberapa anak Shutterbugs (Kak Dinda, Kak Juju, Kak Tara, Alya, Nisa, Nabila, Kiki, Dinsap, Bang Oxan, Desy, Islah, Imel, La Nina, Yona, Amrizal, Dimas, Lutpi, dll gue lupa hehe, rame banget sih!), keliling kelas-kelas X untuk demo ekskul. Sebenernya posisi gue di Shutterbugs hanyalah anggota seksi mading.... Jadi intinya, gue cuma ngerusuh di situ. Tapi lumayanlah, gue dapet banyak banget makanan!

Ini hasil malak dari kelas X-5. Karena yang nge-OSIS-in Ronaldo, jadinya gue berani.

Ini hasil dari X-5. Punya gue, Alia, dan Diva

Nggak bisa dibuka dari atas... Btw, ini hasil dari X-4. Kakak OSIS kelas XII-nya Kak Tasa, terus gue ngijin dan di izinin deh!

Ini dari X-3! Gue seret banget dari tadi makan mulu! Untung di kelas X-3 kakak OSIS kelas XII-nya, Kak Sasa! Since Kak Sasa anak Shutterbugs juga, jadi dibolehin deh! Hehehe.

Ini hasil dari X-8 sih... Bukan gue yang minta tapi Bang Oxan, terus Bang Oxan ngasih gue deh! WKWK.

Shutterbugs selalu bentrok sama anak-anak ekskul Paksi a.k.a. Basket! Pokoknya kayak lomba-lombaan duluan-duluanan gitu. Paksi lagaknya udah kayak sok-sok most wanted guy gitu, jiji banget gue liatnya WKWK. Nisa sama Paksi tiap ketemu langsung flirting-flirting gitu. Di rombongan anak basket, gue ngeliat Yanuar. Padahal Yanuar bukan anak basket, pasti cuma mau ngambil jajanan. Btw, Yanuar makin kelas XI makin absurd aja! Ilmu gombalnya makin ++ deh! Bikin gue ngakak. 

"Le, lemparin Pocari!" Teriak Muthia yang mendongakkan kepalanya ke atas untuk melihat gue.
Gue lansung ngelempar Pocari Sweat yang gue pegang dari tadi dan ketangkap dengan halus oleh Muthia.
 Yanuar ada di belakang Muthia, ngeliat gue juga. "Le, turun kau dari sini biar kutangkep!"
 Gue cuma mengumpat sambil ngakak, "Anjir! HAHAHAHA."

Lumayanlah, dari 40 formulir yang kita print, habis 31 lembar! Semoga aja yang beli formulir (Rp. 5000,-) benar-benar serius mau masuk Shutterbugs!

Anyway, sampai sekarang gue belom daftar ulang, terpaksa besok dateng lagi.

Follow by Email