Selasa, Mei 27

SMA(K) Negeri 4 Medan

Kalau ngomongin tugas di SMAN 4 itu... gak bakal khatam-khatam deh. ESPECIALLY ART. Fix banget, semenjak SMA gue jadi males pelajaran art atau di kurkul 2013 namanya prakarya. Pelajaran prakarya sama guru gue ini selalu dikasih waktu dikit untuk mengerjakan tugas yang BANYAK. Ini salah satu tugasnya:
Kerjaan gue pas jam 1 siang. Btw, warnanya bagus yak.

Pas jam 10 malem. Masih banyak gitu?
Tugas ini dikasih pas May 26 dan dikumpul May 28. Gue sih smile sambil kayang aja. Awalnya cuma disuruh buat 10 kesamping gitu, tapi karena pada nggak selesai disuruh dikerjain dirumah dan buat 20 kesamping. Pelajaran prakarya di sekolah gue cuma 2 les pelajaran(kira-kira 90mnt gitu kalau nggak salah). Yaiyalah nggak selesai, cuma 90 menit buat seabrek gitu. Jadi tugasnya begini:

Bahan:
Tali koor 40 potong (5m/potong)
Cara membuat:
Source: creative-macrame.blogspot.com
Sampe 20 kali


Bayangin aja 40 potong tali yang panjangnya 5 meter (5 meter loh ya, bukan centimeter) harus diiket ribet kayak gitu. Dan dikasih waktu ngerjain cuma ±24jam. Emang sih, namanya tugas, buat nilai rapot, buat jalan ke perguruan tinggi, tapi kan tapi....... *puppy eyes*. Yang ngeselinnya lagi, tugas ini dikasih H-11 UAS... Disaat gue pengen nyicil buat ujian... ternyata gue ada tugas ngiket-ngiket gini.... Yaudahdeh... namanya anak SMA.

Kelas gue ngeluh banget kalau pelajaran prakarya mulai. Ngasih tugasnya udah kayak SMK gitu sih (Mungkin SMK lebih banyak sih...). Gimana gak kesel.  Guru-guru pelajaran eksakta ngotot tugasnya yang seabrek harus dikerjain tepat waktu, ditambah guru pelajaran seni (prakarya/seni musik) juga ngotot tugasnya dikerjain tepat waktu, pas nggak selesai ngerjain tugas/ketauan ngerjain di sekolah dimarahin. #XIPA5RAPOPO

Dan gue udah nyerah deh sama tugas yang ini... Bye bye.

Nama: Lea Arse Farissa
Kelas: X IPA 5
Sekolah: Sekolah Menengah Atas Kejuruan 4 Medan


Btw, kelas XI nanti, X IPA 5 mau dipecah. Sedih deh.

Minggu, Mei 25

Becak Story

Becak. Kendaraan gue sehari-hari setelah pindah ke Medan. Ya dalam dunia pendidikan, becak itu sangat penting banget buat gue (wong gue sehari-hari pulang-pergi sekolah naik becak). Pokonya, becak itu sangat berartilah dalam hidup gue. Seandainya gue masuk PTN nanti, gue bakal berterima kasih kepada seluruh tukang bacak di Medan karena telah menggantikan peran penting papa gue dalam hal antar-jemput, tentunya berterima kasih lewat blog ini. Soalnya kalau gue berterima kasih langsung, bisa-bisa percakapannya kayak gini:

Gue: *Jalan di daerah tempat nongkrog 'kang becak*
'Kang Becak (KB): DEK DEK DEK DEK BECAK DEK!!! *rebutin gue* #lah
Gue: Bang
KB Mau kemana dek?
Gue: Jadi gini...
KB: Mau kemana dek? Biasanya berapa?
Gue: Saya kan udah lulus, bang. Jadi saya ceritanya...
KB: AH UDAH GAUSAH BANYAK CERITA MO KEMANAA CEPET ELAHHH
Gue: *tarik napas* *ngomong satu napas* Saya ceritanya mau berterima kasih kepada abang n' frens karena telah menjadi antar-jemput saya selama SMA. Abang n' frens sangat berperan penting terhadap dunia pendidikan saya. Karena abang, saya bisa berangkat sekolah. Karena abang, saya bisa pulang sekolah. Karena abang, saya bisa pergi les. Karena abang, saya bisa ke Bakso Ujang abis pulang sekolah. Dan karena abang juga saya bisa pulang pas saya telat masuk dan gak berani masuk gara-gara takut dimarahin guru piket. Terima kasih ya bang, karena jasa abang, saya sekarang masuk USU *aamiin*.
KB: HAAH? KE USU? Em... Udah 20 ribu aja kayak biasa!

Becak di Medan tuh beda banget sama becak di Pulau Jawa sana. Kalau di Pulau Jawa abangnya di belakang kita, di Medan abangnya di samping kita! Romantis gak tuh #eh. Kalau di Pulang Jawa yang bisa naik cuma orang 2 orang, di Medan yang bisa naik bisa 3! #HidupBecakMedan! Becakers banget kan gue?!

Selain dalam dunia pendidikan, becak tuh banyak banget jasanya dalam hidup gue! Pokoknya gue half a heart banget deh kalau without becak, udah kayak only half a blue sky, kinda there but not quite, half a (wo)man at best with half an arrow in my chest #lebay. Btw, itu liriknya Half a Heart-nya 1D. Story of becak in my life itu memudahkan gue banget, kayak:
-Mau ke heng ot wit frens ga ada kendaraan? 'Bang, Sun 15ribu'
-Abis pulang dari mall? 'Bang, gaperta 15ribu'
-'Ke Spensa yok'? 'Bang, spensa 15ribu'
-Ada bunkasai di USU? 'Bang, USU 15ribu'
-Ke rumah Diva/Alya? 'Bang, pondok surya 10ribu'
-Ke rumah Nisa? 'Bang, sebelah rumah saya gratis'
-Mau ke Merdeka Walk? 'Bang, MW 15ribu'
-Mau ke acara perpisahan tapi gak tau naik apa? 'Bang, Griya Benn 15ribu' #CinderellaNaikBecak #lah
-Mau GO? 'Bang, GO 5ribu' '7ribu, jauh itu, dek' '5RIBU ATO GAK NAIK??!!' #Beringas
-Nisa mau pacaran sama Paksi? 'bang, mau pacaran 15ribu' #BecakinLove
-'Le, papa gabisa nganter'? 'Bang, Spensa 15ribu' #CeritaSMPku Sekarang 100% becak is my school-life.

Gue juga nemu 'kang becak yang macem-macem deh! Inilah my (tukang) becak story:

1. The 'HARUS-NAIK-BECAK-GUE'
Ini kejadiannya baru-baru ini. Waktu gue dan Nisa nemenin Alya ke Palladium untuk beli tongsis. Pas pulangnya, gue sama Nisa milih becak tuh. Waktu itu, ada tukang becak yang ngetem di Palladium yang nawarin gue sama Nisa (Gue dan Nisa kurang percaya sama kang becak yang nongkrong-nongkrong gitu! Nawarin harga keterlaluan banget sih). Dia tuh udah caper banget sama gue dan Nisa, dari bujuk-bujuk sampe ngadain sirkus udah dia coba, tapi gue dan Nisa tidak goyah... #eh. Akhirnya dateng deh satu becak, Nisa panggil. Eh... si kang becak yang tadi marah-marah!

KB: Dek, dek, dek! Gabisa gitu dong! Di sini udah ada becak tapi adek malah naik becak yang bukan dari sini.
Gue Nisa: *nawar-nawar sama abang becak yang becak lewat tadi*
KB: Dek, disini tuh emang gitu peraturannya! EH ADEK T*I! *sensor sensor sensor* kata-katanya is too kotor
Gue Nisa: Apasih bang!!!
KB: *sensor sensor sensor* 
Nisa: Terserah kamilah. Mulut kau dijaga.
*Becak yang gue naikin jalan*

Beberapa menit kemudian otak gue baru jalan lagi. Rasanya waktu itu gue pengen banget bales tapi ya... kalau gue bales sih sama aja lah gue sama kang becak yang tadi, yegak?

2. The 'Seikhlasnya-aja-dek'
Tipe yang kayak gini niatnya baik tapi malah bikin takut. HAHA. Jadi waktu itu gue dari McD Millenium sama Nisa mau pulang, kita nyetopin becak. Muncullah kang becak pake peci, sambil senyum dia bilang "Mau kemana, dek??"

Gue sama Nisa bilang, "Ke Gaperta, pak. Berapa?"

Dia langsung bilang "Oh iya, udah, naik aja. Seikhlasnya aja dek"

Gue dan Nisa bingung antara takut sama serem.

"Udah, Naik aja. Seikhlas adek aja bayarnya!" Lanjut dia. Akhirnya gue dan Nisa naik. Eh pas nyampe rumah? Dia bener-bener nerima berapa aja sambil bilang "Ikhlas kan nih, dek?"

Bekerjalah dengan hati, jangan cuma pengen duitnya aja. 

"Kerja keras saja (hardwork) saja tidak cukup tapi juga dibutuhkan heartwork (bekerja dengan hati) untuk mencapai keberhasilan." -Blog ini.

#AnakAskFmBanget

3. The Ngambek

Pulang sekolah, gue sama Nisa ke Brastagi Supermaket buat beli bahan-bahan buat ulang tahun Nabila. Kenapa pilih Brastagi Supermarket? Karena ada Chatimenya *Big grin*. Pulangnya? 'bang gaperta 10ribu' dong! Langsung aja ya gue kasih dialognya:

KB: DEK DEK BECAK DEK.
Nisa: Gaperta 10ribu, bang.
KB: 15ribu lah!
Nisa: 10ribu!!
KB: 15!
Nisa: 10!!
KB: Tambah 2ribu jadi 12 aja, udah ayok.
Nisa: Gak mau.
KB: Yauda 10ribu! *ngambek*
Gue: *bisikin Nisa* Lah ngambek, Nis.
KB: YAUDALA DEK, GAJADI.

Gue sama Nisa yang udah naik setengah langsung turun dengan tampang bloon.

4. The Kepo-Sama-Urusan-Orang
SUMPAH YA!! INI KASUSNYA UDAH PELECEHAN MENTAL-SUAL BANGET (?). Jadi ceritanya gue waktu itu masih kelas 9 SMP dan gue waktu itu abis diskusi di GO sampe jam setengah 8-an kalau nggak salah. Gue pulang sendiri, gak tau Nisa Alya kemana. Seperti biasa, gue nyetop becak. Abis itu gue naik setelah nawar-nawar. Abangnya tiba-tiba bilang gini ke gue:

KB: Cowoknya kok gak jemput, dek?
Gue: Gapapa.
KB: Udah punya pacar kan?
Gue: Udah.
KB: Udah pernah diapain aja sama cowoknya?
Gue diem aja sambil mikir negative gitu.

Sumpah gue takut banget. Waktu itu abang-abangnya nanya-nanyain gue mulu tentang love-life gue malah lebih ke arah privasi. Sampe dia sok-sok nasihatin gue. Parahnya waktu itu rada malem kan. Gue lalu minta turun di salah satu tempat fotocopy-an. Terus gue cari becak baru. Abis kejadian itu, gue gak berani lagi naik becak sendiri malem-malem, minimal ada temen, gue iyesh aja. Untung gue ga di apa-apain waktu itu.

Pesan moral: Kalau malem, lebih baik minta di jemput! Kalau mau naik kendaraan umum, cari yang ramai, kayak angkot, bus, jangan yang sendiri! Terutama cewek!

5. The Langganan
Ini mayan kasihan sih sama abangnya. 

Waktu itu gue sama Nisa mau berangkat sekolah, jadi nyari becak gitu. Ada becak kosong, ya Nisa stop-in gitu deh, lalu dateng tuh kang becak. Overall, baik sih tuh abang-abang dan enak di nawarin. Tapi semakin lama dia makin kayak gue dan Nisa langganan sama dia. Tiap pagi dia selalu nongkrong di depan Maestro, terus pas jam 7:50 kita nyari becak, dia langsung nyamperin. Gue sama Nisa awal-awalnya oke-oke aja, lalu sampe suatu hari dia malah jemput ke sekolah... Gak salah sih, tapi kan... jadi serem(?). Jadinya pada suatu pagi, gue sama Nisa sengaja-sengajain berangkat cepet dan pas ada dia, papanya Nisa keluar untuk bilang kalau gue dan Nisa nggak naik becak. Lalu dia sekarang nggak pernah nungguin gue dan Nisa lagi.

6. The Gaul
Ini baru aja sih, kemaren. Gue sama Nisa mau pulang dari Merdeka Walk untuk ngeliat Expo gitu. Jadi, gue stop-in becaknya dan nawar.

KB: Mau kemana dek?
Gue: Gaperta, sebelum lampu merah ya bang!
KB: Hm... 25ribu aja!
Gue: HAAAHH? 15 dunk bang!
KB: Kan itu jauh loh dek! *Ngomongnya pake hand motion gitu* *ngomongnya lebay*
Gue: Plis bang, itu tuh deket banget. *ikutan lebay*
KB: Yaudah! itu tuh deket aja bukan deket banget.
Gue: Yaudalaya bang, gausah sok lucu.

Tapi sebenernya ada dukanya juga naik becak.
Most of tukang becak itu ugal-ugal-an di jalan. Kalau kayak gini? Kita juga ada andil dalam kesalahan itu dong. Maksudnya begini, kita membayar dia untuk mengantar kita ke suatu tempat. Jadi dia melakukan itu karena kita bayar kan? 
Dia ngendarain melawan arus. 
Dia ngelanggar lampu merah. 
Dia tidak memakai helm SNI.
Dia tidak menghidupkan lampu utama pada siang hari.
Sebenernya bukan cuma buat tukang becak sih, most of pengendara di Indonesia itu emang pada nggak mau kalah. Kadang, gue malah mau bilang ke kang becaknya "Yaudah harganya segitu, tapi ngendarainnya jangan ngelanggar lalu lintas, ya." Tapi gue terlalu takut dan ntar dibilang sok alim. Semoga aja nanti kalau gue jadi pengendara nggak melanggar lalu lintas. No offense ya tukang becak, gue bilangnya most kok, bukan semuanya.

Yaudah gais segitu aja becak story gue... Pokoke, so thank you, Kang Becak!!!! We Love You!

#ThankYouKangBecak!
p.s. Buat siapa aja yang ada di foto ini, saya ngambil dari Google, so sorry kalau ini anda...

Senin, Mei 19

One Direction - On the Road Again Tour 2015 "Indonesia"

1dindo.com
Gue excited banget akhirnya One Direction bakal ke Indonesia!

Baiklah, gue bukan Directioners --Fandom One Direction.

Berawal dari gue pamer ke temen sekelas gue, Saida Luki (atau biasa gue panggil 'Sai') yang demen Wandi-wandi-an dan JB-JB-an.

"Aku dulu Directioners loh, Sai! Tapi lama banget waktu kelas 7."
Gue emang Directioners banget waktu kelas 7. NIALL NIALL <3 <3

Lalu pas banget pas pulang sekolah, Saida datengin meja gue dan Alia sambil ngomong semangat.

"Leaaaaa, WANDI MAU KE INDO LOH. Liat di sini!" Kata dia sambil nyodor-nyodor-in HPnya. Gue sama Alia langsung kayak di komersial Big Shake. Gue sebenernya biasa-biasa aja tapi yaa lumayan senenglah, akhirnya 5 manusia ganteng dan jago nyanyi dateng juga ke Indonesia, dan gue gak ada niat nonton sama sekali sampai Alia bilang, "Adekku nontonlah pasti. Nisa juga lah pasti". FYI, Nisa dan Bella (Adek Alya) adalah Directioners banget. 

Lalu dengan random gue bilang,  "Nonton yok, ngambil yang paling murah aja." Sumpah gue tolol banget, yang paling murah aja terbilang mahal sebenarnya buat gue.

Dilanjutin Alya. "Yoklah, lumayan liat Wandi. Yang murah aja kita ambil, keliatan juga pasti."

Saida sih oke-oke-in aja soalnya dia ngefans banget sama One Direction dan gue yakin dia pasti bakal rela beli yang VIP bahkan Hot Seat sekalipun untuk ngeliat idolanya. Gue tau karena dia rela ke Bangkok (CMiIW) untuk nonton Justin Bieber: Believe Tour, beberapa bulan yang lalu.

Dan jadilah gue, Alia, dan Saida mau nonton One Direction tanggal 25 Maret 2015 tapi masih angan-angan gitu (?). Pulangnya, gue LINE ke Nisa, Nisa awalnya pesimis banget bakal nonton, takut gak di izinin dan udah pasrah. Akhirnya kita (Gue, Nisa, Alya), minta izin bareng gitu. Dan kita bertiga dikasih..... Gue sebenarnya cuma iseng-iseng nanya gitu, diizinin Alhamdulillah, nggak diizinin juga nggak apa-apa. 

Jawaban terakhirnya kita akhirnya beli tiket yang Tribune 1 atau Tribune 3. Karena Nisa pengen beli yang F/E dan Alya pengennya beli yang Tribune 2. Jadi kita ambil mediannya aja *lah*.

Gue sebenarnya gampang sih kalau mau ke Jakarta. Gue kan dulu tinggal di Jakarta dan masih ada rumah di sana yang sekarang ditempatin papa gue (Papa gue tiap bulan pulang ke Medan gitu...). Yang susahnya sih..... duit pesawatnya.... mahal banget.

Dan sampai sekarang gue excited banget bakal nonton One Direction. Sebenarnya, bukan karena nonton One Directionnya, tapi karena nontonnya bareng temen dan bakal liburan sama temen. Besok Saida mau nge-itu-in PO tiketnya gitu sih katanya-_- gue gak ngerti... ahaha....


Kabar baik setelah di tanya "apa kabs" sama Liam.

Minggu, Mei 4

Bingung

Kata guru ekonomi gue, jadi dokter itu dari panggilan hati, bukan paksaan dari pihak ketiga.

Gue tau, orang ketiga yang di maksud guru gue adalah orang tua atau gengsi. Abis guru gue ngomong gitu, gue mikir dikit, gue mau jadi dokter dari hati atau nggak, ya? Pap gue sendiri juga pengen banget punya anak dokter dan gue merasa kalau gue juga pengen jadi dokter. Lalu gue bilang ke guru ekonomi gue, alternatif lain, gue mau masuk akutansi. Kalau ditanya dimana, gue pengen banget kuliah di Pulau Jawa.

Kayaknya, keluarga gue bener-bener sudah terkutuk 'ekonomi'. Gue nggak bilang ekonomi itu nggak bagus, tapi gue mau menjadi 'yang lain' dari keluarga gue dengan keluar dari dunia ekonomi. But, gue merasa orang ekonomi itu hebat and i adore them, gue juga ingin menyandang gelar SE di nama gue tetapi gue sepertinya gue nggak ada passion dalam hal itu. Ekonomi itu penting menurut gue, banget malah. Liat aja, jaman sekarang yang ngatur dunia siapa? Uang? Uang? Iya uang, yang ngatur negara aja pada korupsi demi punya uang. Ntar gue nikah aja sama orang ekonomi aja #ECIEGIDUUU.

Semenjak SMA, gue sangat nggak suka pelajaran ekonomi. FYI, sekolah gue mulai tahun ajaran 2013, memakai kurikulum 2013 yang 'penjurusan'nya udah dimulai di kelas 10 dan tiap jurusan dibagi lagi dengan peminatannya, ngerti? Gini deh, gue adalah anak kelas X-5 jurusan IPA dengan peminatan Ekonomi-Geografi, jadi gue hanya belajar ekonomi dan geografi yang IPSnya. Tapi gara-gara Sejarah adalah pelajaran wajib, kelas gue diajarin juga, namun nggak sedalam yang di pelajarin anak IPA Sejarah-Ekonomi, IPA Sejarah-Geografi, atau anak IPS sekalipun. Gue sangat nggak suka pelajaran ekonomi like gasuka banget. Susah banget dan gue nggak suka penghitungannya ekonomi. Apalagi OJK-OJK gitu, mentok-mentok gue cuma ngerti bab tentang koperasi sekolah. Ujian semester? Jujur aja, gue buat bet-an, tapi sebelumnya gue juga belajar kok. Dan ulangan harian gue selalu remedial disaat temen-temen gue nggak #sedih.

Gue lebih mengerti dan semangat belajar pelajaran geografi dan sejarah. Kalau gitu kenapa gue nggak milih IPA Sejarah-Geografi? Jawabannya gampang sih, karena waktu ngisi angket, gue bego like bego banget. Waktu itu gue mikir, "ekonomi penting banget cooiiii, harus milih ini lah harus milih iniii! Sejarah susah, geografi lah, apalagi!" Ditambah pas gue nanya orang tua gue kalau gue harus milih apa, papa gue bilang, "pilih aja ekonomi sama..... terserah apa yang Lea bisa," oke oke, gue tau papa gue pasti mikirnya kalau otak gue sama dia sama: Sama-sama pinter ekonomi, tapi pas dicoba ternyata nggak, maaf ya pa, kayaknya gabisa... hhe. Tanpa ragu, gue milih ekonomi dan geografi.

Kakak gue adalah anak IPA waktu dia SMA dan waktu zaman dia belum ada peminatan-peminatan itu (Angkatan gue adalah yang #1). Dia pengen banget masuk FT-UI Arsitektur, dia suka banget gambar. Ternyata dia lulusnya di Perbankan Syariah. Dari situ gue udah mulai pesimis sama pilihan gue yang peminatnya banyak itu, kedokteran. Kata Alya kedokteran itu saingannya banyak dan sekolahnya lama. Gue setuju sih, tapi gue mikirnya sih apa sih yang nggak buat cita-cita gue? Apalagi dasarnya menolong orang dan gue ngefans banget sama dokter. Dokter itu baik dan dia adalah 'hero'.

Postingan ini gue tulis setelah gue bangun dari mimpi lulus di Fasikom-UI dan pulang-pergi naik kereta api. Oke sip.

Fighting for makara dengan panji hijau!

Jumat, Mei 2

Never Too Old to Watch Cartoon

Er... gue tau gambarnya terlalu... fail.
Gue lagi suka Adventure Time nih hahaha!

Follow by Email